Sejarah Nagari

Dikenal semenjak dahulu mulai Nagari akan dihuni tentu mempunyai sejarah yang panjang sebagaimana disebut dalam Tambo Adat Minang Kabau yaitu :
Taratak mulo dibuek
Sudah taratak menjadi dusun
Sudah dusun menjadi koto
Sudah koto menjadi nagari
Arti Nagari ialah wilayah atau sekumpulan kampung atau koto yang dipimpin oleh seorang penghulu, disamakan dengan distrik, yaitu suatu wilayah yang berada dalam kawasan Kecamatan,
Artinya nagari menurut Adat :
Bamusajik jo balai-balai
Rumah sikolah langkok jo surau
Sarato labuah jo tapian
Baganggam adat jo pusako
Ayam itiak sawah tahampai
Pinang karambie jawi jo kabau
Ganok jo pandam pakuburan
Tando nagari itu namonyo
Artinya nagari menurut Hukum Adat :
Adat salingka nagari
Pusako salingka suku
Rang bugih mangarek kuku
Dikarek jopisau sirawik
parawik batuang nan tuo
Tuonyo elok kalantai
Nagari nan salapan suku
Dalam suku ado rumah adatnyo
Suku ado bamamak
Rumah ado batungganai,
Sesuai menurut ”ranji nan bajawek pusako nan batolong” awal mula Nagari akan dihuni Turunlah Raja dari Pagaruyung sebanyak 12 orang beserta rombongan untuk mencari tanah atau perkembangan karena di daerah ini masih hutan belantara, maka dibuat kesepakatan dari Raja yang berjumlah 12 orang tersebut masuk melalui Pulau Punjung yang akan berjalan menyelusuri hutan dan sungai untuk menuju Lubuk Ulang Aling mencari lahan peladangan dan tempat tinggal anak cucu dikemudian hari maka ditetapkanlah 7 orang yang tinggal di rantau dan yang 5 orang lagi harus pulang kembali ke Pusat Kerajaan Pagaruyung.
Adapun Raja yang 5 kembali kekampung adalah :
1.Tuan Kadi di Padang Gantiang
2.Tuan Gadang di Batipuah
3.Mangkudun di Sumaniak
4.Indomo di Saruaso
5.Dt. Bandaro di Sungai Tarab
Kelima Raja diatas meninggalkan tanda mata di Ranah Pantai Cermin yaitu di Rumah Gadang Sambilan Ruang Salajang kudo balari, sapakiak Bundo Maimbau. Nan batonggak limo saririk nan pakai sarambi tapek, tapatan dunsanak dari jauh (hilia jo mudiak). Inilah bukti nyata bahwa Raja yang 12 orang diatas berbasis di Nagari Ranah Pantai Cermin.
Adapun yang 7 orang tinggal / patah di Rantau adalah:
1.Tuanku Intan Putiah di Lubuk Ulang Aling yang disebut Bamban Basi.
2.Inyiak Malepo Nan Sati Lubuk Ulang Aling
3.Inyiak Lipati Bunta di Lawik yang disebut Inyiak Tambun Tayia di Dusun Tangah.
4.Tuanku Rajo Putiah di Abai Sangir yang biasa disebut Tuanku Siangik.
5.Tuanku Rajo Angek Garang di Bidar Alam (sekarang dijabat oleh Tuanku Payuang Putiah).
6.Inyiak Bando Putiah jo Sutan Katik di Lubuk Malako.
7.Inyiak Rajo Labiah di Sariak Taba.
Wilayah yang dihuni oleh Raja yang tujuh orang tadi disebut dengan Rantau Duo Baleh Koto. Tuanku Bagindo Sutan Basau di Ranah Pantai Cermin bukanlah termasuk Raja yang tujuh orang diatas, tapi sebagai pucuk adat di Nagari Ranah Pantai Cermin dari ninik mamak nan salapan, Suntiang dek Tan Panjang nan Sabatang pamenan oleh Raja yang tujuh diatas, kandungan Tantua Rajo Sailan. Dia tidak diberi Hutan Ulayat, tetapi Tuanku Bagindo Sutan Basau, ninik mamak nan salapan bersama anak Nagari Ranah Pantai Cermin adalah merupakan Rantau yang istimewa dari Raja yang 7 orang tadi, dalam hal mancancang malatiah (mencari) tanah untuk menumbuhkan perekonomian dapat memanfaatkan lahan/tanah dalam rantau duo baleh koto yang terletak diantara payuang duo kaki (Tuanku Rajo Putiah dan Tuanku Payuang Putiah), dengan istilah adat “Ka ateh bakacimpuang tangan, ka ilia bakacimpuang kaki”, menurut adat keseluruh arah dapat mengambil tanah ulayat yang masih belum dimiliki dan dikuasai oleh orang lain.
Raja yang turun dari Pagaruyuang berjumlah 12 orang tadi disamping tujuan tersebut diatas, juga mencari Dunsanak yang berdada di Sungai Kunyit yaitu Tantua Rajo Sailan. Hubungan Tuanku Bagindo Sutan Basau dengan Tantua Rajo Sailan adalah :
“Jauah Nan Indak Ba antaro, Dakek Nan Indak Basesuatu, Ibarat Paruik Jo isinyo, Ibarat Kuku Jo Dagiang” justru itulah apabila terjadi di suku Melayu Kampung Dalam Nagari Ranah Pantai Cermin acara pribadi dijapuik secara badunsanak. Kalau secara dinas menurut Adat barulah Bajanjang Naiak Batanggo Turun yang akan dilaksanakan oleh Dt. Rajo Panjang di Abai, Singga katampek Rajo Manti di Lubuk Batuang, Taruih ka Ampek Balai di Sungai Kunik, baru turun ka Tiang Panjang nan Sabatang atau Tantua Rajo Sailan di Gudam Balai Janggo. Karena Tuanku Bagindo Sutan Basau di Nagari Ranah Pantai Cermin adalah Kandungan Diri Tantua Rajo Sailan, maka Tantua Rajo Sailan setiap akan mengahidri acara Gelanggang Adat di Rantau Duo Baleh Koto dia harus ke Ranah Pantai Cermin terlebih dahulu sebab pakaian kebesarannya ada Rumah Gadang Melayu Kampuang Dalam Nagari Ranah Pantai Cermin dan itupula sebabnya Tantua Rajo Sailan ketika datang ke Ranah Pantai Cermin tidak disambut secara kebesaran, dia bukan tamu tapi adalah pulang kerumah.
Ninik Mamak nan Salapan dibawah naungan Tuanku Bagindo Sutan Bosau dalam suku Malayu Kampung Dalam yang dipimpin oleh Inyiak Tanmanagho. Di Nagari Ranah Pantai Cermin ada empat orang yang sangat dekat dengan Tuanku Bagindo Sutan Bosau, yang disebut dengan Urang Nan Ba ampek yaitu :
1.Datuak Labuan Nan Sati
2.Datuak Saridano
3.Datuak Rajo Alam
4.Datuak Tan Majolelo
Urang Nan Barampek tersebut berkewajiban untuk kapainang ka pa asuah Adat Pusako Melayu Kampuang Dalam. Nak jan layu Bungo nan satangkai, karena Tuanku Bagindo Sutan Bosau diberi Barang Pusako oleh Tantua Rajo Sailan diantaranya : Keris/ Kari Pusako 3 (tiga) pucuk, Baju Hitam nan Gadang Langan dan Sarawa (celana) Kebesaran Rajo-rajo. Nagari Ranah Pantai Cermin terdiri dari 8 suku yang dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 2.1
Nama Suku & Kepala Suku di Nagari Ranah Pantai Cermin

NO NAMA SUKU NAMA KEPALA SUKU
1 Melayu Sandi Datuak Labuan Nan Sati
2 Kampai Datuak Saridano
3 Panai Bawah Datuak Rajo Alam
4 Caniago Datuak Tanmajolelo
5 Panai Ateh Datuak Rajo Indo
6 Kuti Anyir Datuak Panduko Bosau
7 Sikumbang Datuak Panduko Majo
8 Melayu Sigintir Datuak Masodirajo